Derita working mom

Malam minggu, hujan dan anak sudah bobo serta suami yang masih sibuk urusin kerjaan biar dapur ngebul..

Bingung mau ngapain, mending kita curcol ah…

Derita working mom

Jaman sekarang ini, banyak banget tulisan yang saling sudut satu sama lain atau bahkan saling puji satu sama lain.
Yaaaa never ending story klo bahas stay mom vs working mom…
Pada kesempatan kali ini, ga ada yang pengen gw bela, judge or apa pun itu..
Gw cuma mau sharing apa yang gw alami…
Itu juga pasti ga serempong ibu ibu hebat lainnya…

Pernah ga kalian baca cerita yang si ibu adalah lulusan S2 atau bahkan S3 terus memilih menjadi ibu rumah tangga, pasti pernah kan??
Apa sih yang terlintas dipikiran kalian saat itu??
Cuma satu “woooow kereeen”

Disisi lain, kalian juga pasti pernah lihat temen temen kalian share dia kerja, cuma pagi pagi bisa ngerjain kerjaan rumah, urus anak dan segala macemnya dengan riang gembira.
Apa yang terlintas dipikiran kalian??
Cuma satu “wooooow hebaaat”

Disini, gw ga masuk dalam dua kategori itu…
Im not a stay mom, im working mom dan yang banyak urus anak gw adalah nyokap dan pengasuhnya.

Pilihan menjadi stay mom itu merupakan keputusan yang luar biasa buat semua wanita, gw meyakini bahwa perempuan yang kaya gitu adalah perempuan yang bener bener kuat dan tangguh serta siap dalam menyokong suami dalam keadaan apapun.

Yaaa hidup adalah pilihan, dan kita ga perlu menjelaskan detail alasan yang kita pilih ke semua orang.
Kebetulan suami gw adalah wirausaha, kejar sana sini buat bikin dapur ngebul, gw pribadi masih punya 1 ade yang masih kuliah dan harus gw bantu.
Pilihan menjadi stay mom saat ini buat gw terasa berat, dan gw blm bisa.
Gw belum siap untuk melihat ada keluhan “aku ga punya uang..” atau “besok aja ya kapan kapan” mungkin terlihat matrealistis yah, cuma bagi gw selama gw masih bisa berusaha, ga ada salahnya gw ga menjadi beban orang lain.
Menjadi stay mom saat ini secara material belum siap, mungkin akan beda cerita kalau suami sudah settle usahanya dengan omset besar, jadi ga ada cerita minta ke mertua atau orang tua.
Buat gw sendiri, ini ga masalah toh gw yakin selama kehadiran gw disini untuk membantu orang sekitar, insya Allah anak gw mengerti pilihan mamahnya.

Deritanya working mom???

Dapet duit tiap bulan itu enak…
Bisa belanjain si mamah kebutuhan dapur tanpa minta suami
Bisa bantu biaya ade kuliah tanpa minta suami
Bisa nganter kudapan ke rumah mertua tanpa minta suami
Bisa nge gym di celfit, nongkrong, bayar asuransi anak, belanja ini itu tanpa minta suami
Itu enaaaaaaaak…

Tapi,
Yang namanya usaha tetep kok ada ga enaknya…
Belom yang masalah asi seret kalo di kantor, hehehe ini lagi galau banget nih asi seret.
Ditambah yaaa masalah kerjaan dengan departemen lain, atau kawan, atau boss atau sistem atau vendor yang kadang bikin ngelus dada.. pasti adaaa deh…
Nah, yang bikin suka sedih itu kalo anak kita sakit. Kebetulan karena di kantor juga gw masuk itungan sebagai cungpret yang punya tanggung jawab lumayan, kayanya kok klo mau ijin anak sakit kok yak dilemaaaa banget.
Satu sisi anak sakit, apalagi klo udah panas yah. Sisi lain kerjaan butuh diawasin, dipantengin.. kok ya laaa dalaaaah marakke mumet aeee..
Kali ini si mamah yang lagi sakit, ini beneran bikin terpukul karena bener bener ngrasa gagal jadi anak yamg baik dan ibu yang baik.

Sedih karen mamah harus full urus anak, meskipun ada yang bantuin tetep nyokap harus awasin kan. Mana dia ngeyel klo disuruh istirahat. Katanya kasian sama cucu nyaa…
Sedih juga ga bisa jadi ibu yang baik karena harus kerja dengan alasan demi ekonomi.

Tapi,
Biarpun gw sering iri liat temen temen gw yang stay mom dengan pikiran gw
“Aaah dia mah enak suaminya udh settle..”
“Aaah dia mah enak, ga ada tanggungan…”
“Aaah dia mah enak, rumah mobil udh ada..”
And bla bla blaaaa…
Yaaaah seperti biasa, gw cuma melihat dari luar. Padahal mana gw tau dalemnya gimana yah…

Disisi lain, kebanyakan liat yang enak enak bikin gw lupa bersyukur.
Banyak orang disekitar gw, ga usah jauh jauh lah… Dilingkungan kerja gw, banyak wanita wanita kuat, dengan anak lebih dari satu, harus berangkat pagi pulang malam demi membantu suami demi cita cita mereka, yang gw juga liat bahwa gaji mereka mungkin ga sebesar gaji gw.
Atau gw liat banyak teman teman gw yang super hebat, kerja di perusahaan ternama, jadi dokter, jd orang orang penting yang jauuuuuh lebih sukses dari gw. Masih mau bekerja, masih mau urus rumah tangga dan pastinya selalu menomorsatukan anak.

Aku mah apah..
Cuma rempahan rempeyek..
Eheheehehe…

image

Satu hal yang terus gw yakini,
Betul bahwa ibu adalah madrasah bagi anak anaknya,
Tugas gw adalah harus bisa mendidik anak menjadi sholeh dan rajin belajar.
Kalau ada rasa minder karena gw working mom emang ada sih . Rasa khawatir takut anak ga secanggih kaya yang ibunya dirumah, tugas gw adalah harus yakin bisa!! Karena banyaaak kok anak anak dari working mom yang baik, berhasil, sholeh. Ga sedikit juga yang stay mom yang pasti bukan temen temen gw yang anaknya malah kurang berprestasi.
Jadi harusnya gw ga boleh berkecil hati.

Hmmmh..
Legaaa abis cuap cuap…
Kalau ada sumur diladang, boleh kita menumpang mandi.
Kalau ada yang ga suka dengan tulisan saya, mohon maaf..
Saya ga bermaksud nyinyirin siapa pun sama sekali.

With love,

etta

with love,

etta

Advertisements

2 thoughts on “Derita working mom

  1. Hi mom,, I really know what you feel.. Semangat mom, positive thinking selalu aja ya.. da kita mah apa atuh, cuman manusia biasa yang berusaha mengejar kebaikan keluarga bersama,.

    Cheers Momy!
    -Sarrah-

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s